Friday, September 23, 2011

Sup Ekor Kaw ...

Aku pernah tulis cam mana nak masak sup ekor dulu .. cara dan bahan dia sama jer.. cuma tukar tulang dengan ekor je... dan rasa ekor dengan tulang memang lain.. sup ekor lagi kaw ... pergh meleleh betul kalau teringat sup ekor nih beb ...


Bahan bahan

Tulang ekor dalam sekilo
Bawang merah dalam 5 - 6 biji, bawang putih 5 bijik, halia sebesar ibu jari
Rempah sup adabi dalam 11/2 sudu besar (kalau nak pekat boleh di tambah)
Sup Bunjut adabi / mak siti
Daun sup
Daun bawang
4 brothers - bunga lawang, bunga cengkih, kulit kayu manis &
Lada hitam (aku selalunya tak bubuh takut budak budak makan pedas)
Minyak
Garam & ajinomoto


Cara
Memula tumis 4 brothers bila dah naik bau masukkan bawang merah, putih dan halia. Goreng sampai kekuningan. Masukkan rempah sup yang dah di campur air. Tumis sampai garing (jgn hangus plak). Masukkan tulang dan sedikit jer air. Tutup periuk tu dan biar ekor tuh kecut dan keluarkan air dalam 10 minute. Bila dah kecut, tambah air. Masukkan sup bunjut. Masukkan daun sup yang disimpulkan. Kalau nak seda masukkan sekali akar daun sup yang dah di basuh bersih. Biar dia masak. Masukkan garam dan perasa. Angkat taburkan daun sup daun bawang yang dah di hiris halus serta bawang goreng.

Asam Pedas Kelantan

Masa memula kawin dulu .. family in laws aku selalu je masak asam pedas nih .. apa yang buat aku pelik .. apa plak asam pedas orang nih kaler dia cam nih .. biasa kalau sebut jer asam pedas for sure merah menyala .. ye laa akukan orang Melaka .. so asam pedas is sesuatu yang sedikit masam dan pedah dan kalau pedas mesti laa merah .. tetiba dia orang masak asam pedas yang aku pun tak tahu warna apa .. ada kuning dan kehijauan sikit pelik sungguh... errrr .. nasib baik laa aku nih jenis adventure dengan makanan .. so aku dengan beraninya mencuba sambil dia orang jeling jeling nak tengok response aku ... hmmm .. sedap .. rasa dia superb .. walaupun warna dia tak berapa menarik ... ok nih resepi asam pedas kelantan nih .. walau pun aku tak berapa expert masak benda nih tapi aku sempat laa belajar cara cara memasak masakan nih ..

Ikan sungai / atau apa apa ikan yang sewaktu dengannya macam ikan patin, lampam jawa, ikan keli, siakap, 
Sedikit kunyit hidup (kunyit serbuk pun boleh)
Sedikit lengkuas (sebesar ibu jari)
Sedikit halia (sebesar ibu jari jugak kot)
dalam 10 cili api
Bawang merah (dlm 5 bijik), bawang putih 1 bijik (dia org pesan tak yah banyak)
Sejemput beras (petua dia untuk pekatkan kuah tu nanti)
Asam keping dalam 3 - 5 keping
Daun kesum, bunga kantan (aku suka letak banyak - belah belahkan)

Cara
Blenderkan semua bawang merah, bawang putih, cili api, halia, kunyit hidup dan sejemput beras dengan air. Kemudian masukkan dalam periuk. Tambah air kalau tak cukup. Masukkan lengkuas yang di ketuk ketukkan. Biar menggelegak. Masukkan ikan, bunga kantan, daun kesum, garam. Tenggek atas api sampai ikan tuh masak. Dah boleh makan.

kerabu terung

Resepi nih datang dari keluarga mertua aku .. sedap giler dan yang paling penting amat senang .. kalau ada makan makan aku untuk family in laws aku .. aku mesti buat kerabu nih .. senang dan dia orang pun suka makan .. even aku ngan hubby pun teramat suka ...

Bahan-bahan :-

3 bijik terung celur (aku letak sikit garam dgn gula .. mak aku pesan kalau celur apa apa ulam letak sikit gula dan garam buat rasa.. jgn byk .. kang jadi pengat plak)
5 ulas bwang merah (diblend dengan santan, lada hitam dan ikan)

sedikit lada hitam


santan pekat (satu be kecik yg jual kat pasar tu)


2 ekor ikan kembung direbus

2 biji limau nipis

garam, gula dan sedikit ajinomoto


Cara cara ;
Memula tumbuk atau blend bawang merah, lada hitam. Kemudian masukkan ikan kembung yang dah di rebus dan dah dibuang tulang. Blend sekejap (pasal aku suka ikan tuh tak terlalu hancur). Masukkan garam, gula, aji dan perah limau. Pas tuh masuk kan kedalam terung yg telah dicelur tadi. Terung tadi boleh laa di siat siatkan / potong potongkan memanjang ... dah siap ...

Cara decorate cheese tart ....

Pergh suka amek ati akak bila terjumpa blog Masam Manis nih ... Akak Masam Manis nih sesungguhnya baik hati mengshare banyak masakan secara step by step ... tapi yang paling aku suka adalah cara cara mendecote cheese tart yang selama ini aku sememangnya fail .. ropa ropanya untuk decoration tuh just guna pewarna dan jam blueberry tu just masukkan kan dalam cheese tart itu sahaja dan bukan laa mendecoratekan cheesetart itu dengan blue berry filling itu .. aku yang dah give up bila setiap kali buat cheese tart .. tiap kali tuh frust tengok cheese tart aku tak cantik cam org lain buat ...
So .. nih cara decorate blueberry cheese tart step by step ... dan cheese tart yang lain lain

Saturday, September 17, 2011

Ular Hitam Menuggu Mayat

Suatu cerita yang telah berlaku beberapa tahun dulu di Makkah …Kisah Benar … kisah yang boleh kita renungkan bersama serta jadikan panduan dalam diri kita ini. Kisah yang anda baca ini bukannya datang dari majalah Mastika atau majalah2 tabloid tetapi kisah dari tanah perkuburan Sa’raya,Makkah.


Pada beberapa tahun dahulu ada seorang perempuan yang berumur 40an telah meninggal dunia.

Mereka telah mengusung jenazah beliau untuk dikebumikan di tanah perkuburan Al Ma’ala yakni lebih kurang 2 kilometer dari Masjidil Haram selepas solat zuhur.

Apabila sampai sahaja di tanah perkuburan tersebut, alangkah terperanjatnya mereka bila mendapati seekor ular yang berwarna hitam sebesar paha bersisik tebal telah berada di dalam liang lahat (dalam kubur tersebut).

Subhanallah … keadaan ular tersebut amat mengerunkan. Mereka pun terus berlalu dari situ dan membawa jenazah wanita tersebut ke tanah perkuburan yang lain yakni di tanah perkuburan Sa’raya lebih kurang setengah jam memandu dari situ (8 km Jauhnya) .

Apabila mereka sampai di tanah perkuburan tersebut, rupa-rupanya ular hitam yang sama juga telah menunggu jenazah wanita yang ingin dikebumikan di situ.

Allahuakbar … mereka mengambil keputusan untuk memindahkan serta mengangkat ular tersebut dan letakkan di luar yakni berjauhan sedikit dari kawasan tersebut dan mengkebumikan jenazah wanita itu (yang peliknya ular hitam itu tidak melakukan apa-apa bila disentuh oleh mereka).

Selepas sahaja mereka mengkebumikan mayat wanita itu, tiba-tiba Ular Hitam yang diletakkan berjauhan dari situ terus datang menjalar dengan pantas dan masuk meluru ke dalam kubur wanita itu.

MasyaAllah (seperti menjunam ke dalam swimming pool dari atas – keadaan sewaktu ular itu masuk ke dalam kubur).

Dengan beberapa seketika mereka mendengar bunyi seperti dahan-dahan pokok yang dipatah patahkan dan apabila mereka melihat ke dalam kubur wanita tersebut, alangkah terperanjatnya kerana ular hitam sedang membelit jenazah wanita itu serta mematah matahkan tulang jenazah itu …

Subhanallah. Ada beberapa orang yang berada di persekitaran kubur itu turut pengsan melihat kejadian itu. Selepas diselidiki kenapa perkara tersebut boleh terjadi, rupa-rupanya sewaktu hayatnya, wanita tersebut suka melewat lewatkan solatnya.

Marilah kita ambil iktibar dan pedoman dari kejadian ini. Semoga Allah swt kuatkan iman kita dalam mendirikan solat 5 waktu daripada gangguan syaitan dan iblis insyaAllah.

Ini baru seksaan di dunia akibat melewatkan solat….Bagaimana kalau tak solat…..
Wassalam

Article dari blog Tulah

Friday, September 16, 2011

Just to share..


Menyikapi Kematian Anak

Penulis : Arda Dinata
Dari: Kota Santri.com

Ya Allah, ringankanlah kami menanggung beban musibah dunia. Berikanlah kami sifat ridha atas qadha dan qadharMu. Pimpinlah kami di dunia dan di akhirat, karena hanya Engkau-lah sebaik-baik pemimpin, wahai Tuhan Seru sekalian alam."

Diceritakan dalam riwayat Bukhari dan Muslim dari Anas RA bahwa anak Thalhah merintih sakit, sedangkan Abu Thalhah ke luar rumah. Kemudian anak itu meninggal dunia. Ketika Abu Thalhah pulang, ia bertanya, "Bagaimana keadaan anakku?"

Ummu Sulaim (ibu anak itu) menjawab, "Ia tenang seperti sedia kala (yang dimaksud adalah meninggal dunia, sedangkan Abu Thalhah mengira bahwa anaknya itu dalam keadaan sehat)." Kemudian Ummu Sulaim menyediakan makan malam untuk Abu Thalhah. Setelah itu, ia berhias diri, lebih cantik daripada biasanya, hingga Abu Thalhah menggaulinya.

Setelah ia melihat bahwa suaminya sudah melepaskan rindunya dan merasa puas, Ummu Sulaim berkata kepada suaminya, "Wahai Abu Thalhah, bagaimana pendapatmu, jika suatu kaum meminjamkan suatu pinjaman, apakah yang meminjam itu berhak menolak mereka jika memintanya kembali?"

Abu Thalhah menjawab, "Tentu saja tidak!" Kemudian Ummu Sulaim berkata, "Demikian pula dengan anakmu. Anakmu telah meninggal dunia, maka mintalah pahala dari Allah."

Abu Thalhah berkata sambil marah, "Engkau telah membiarkan aku, hingga setelah aku berjunub karena bergaul denganmu, engkau beritahukan tentang anakku." Kemudian ia pergi mendatangi Rasulullah SAW untuk memberitahukan apa yang terjadi.

Rasulullah SAW membenarkan apa yang telah dikerjakan oleh Ummu Sulaim, lalu bersabda, "Semoga Allah memberkahi malam kalian berdua." Dan dalam sebuah riwayat dikatakan, beliau bersabda, "Ya Allah, berilah berkah kepada mereka berdua."

Kemudian Ummu Sulaim melahirkan seorang anak kembali yang diberi nama Abdullah oleh Nabi SAW. Dan salah seorang di antara kaum Anshar berkata, "Kemudian aku melihat tujuh orang anak, semuanya pandai membaca Al-Qur'an, yakni anak-anak dari Abdullah. Semua itu, tidak lain karena dikabulkannya do'a Rasulullah SAW ketika berdo'a, 'Ya Allah, berikanlah berkah kepada mereka berdua.'."

Kisah di atas, telah mengajarkan kepada kita bahwa di antara sikap patriotisme imani yang dimiliki oleh istri-istri para sahabat yang menunjukkan kesabaran, keridhaan, dan keimanan ketika kematian anaknya, adalah sikap tabah Ummu Sulaim. Sikap inilah yang senantiasa mesti kita tiru dan dibangun dalam sebuah keluarga muslim. Lalu, jangan lupa dalam menghadapi cobaan hidup itu kita berdo'a, "Ya Allah, ringankanlah kami menanggung beban musibah dunia. Berikanlah kami sifat ridha atas qadha dan qadharMu. Pimpinlah kami di dunia dan di akhirat, karena hanya Engkau-lah sebaik-baik pemimpin, wahai Tuhan Seru sekalian alam."

Menyikapi fenomena itu, Dr. Abdullah Nashih Ulwan mengungkapkan, ketika seorang muslim mencapai taraf iman dan keyakinan yang tinggi, mempercayai ketentuan takdir, baik dan buruknya itu adalah dari Allah SWT, maka akan tampak kecil segala peristiwa dan musibah yang menimpa dirinya. Ia akan berserah diri kepada Allah SWT, jiwanya akan merasa tenang, hatinya akan tabah menghadapi cobaan, ridha akan ketentuan Allah dan tunduk kepada takdirNya.

Sehingga dengan berlandaskan iman semacam itu, Nabi SAW telah memberitahukan kepada umatnya bahwa siapa pun yang ditinggal oleh kematian anaknya, kemudian ia bersabar dan mengucapkan, "Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Raji'un." (Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan sesungguhnya kepadaNyalah kami akan kembali). Maka Allah akan membangunkan baginya sebuah rumah di surga yang diberi nama Baitul Hamdi (Rumah Pujian).

Akhirnya, tidak diragukan lagi, jika iman kepada Allah SWT ini benar-benar telah meresap di dalam kalbu. Ia akan membuat keajaiban-keajaiban. Sebab, iman itu sesungguhnya dapat mengubah seseorang dari kondisi lemah menjadi kuat. Pengecut menjadi pemberani. Bakhil menjadi dermawan. Dan dari gelisah menjadi tabah.

Wallahu a'lam.